Asal Mula Desa Babadan


Kab Cirebon ( 89,2 ) Sekitar abad ke -14 di Cirebon terdapat  pedukuhan  yang  tanahnya  sangat subur,dan rakyatnta sangat ulet dalam menjalankan aktifitasnya,mulai bercocok tanam,bertani,berdagang,,dan aktifitas lainnya,.namun pada suatu saat pedukuhan  terserang wabah penyakit yang menggemparkan.segala jenis tumbuh tumbuhan layu kemudian mati,,,,sehingga bencana kelaparan tak terhindarkan di daerah tersebut.Sesepuh pedukuhan tersebut yang bernama Ki Gedeng Babadan,,,berusaha keras untuk mengatasi wabah penyakit  pada tanaman tersebut agar penderitaan rakyaat segera berakhir, akan tetapi upaya tersebut tidak segera membuahkan hasil,sehingga sebagai cara pamungkasnya adalah mengadakan syayembara.Dalam sayenbara tersbut ,Ki Gendeng Babakan  mengumumkan siapa yang dapat menghilangkan  siapa yang dapat menghilangkan wabah penyakit di daerah ini,,,,,,, apa bila seorang perempuan akan di anggap sebagai saudara Nyi Mas Ratna Babakan,dan apa bila seorang laki-laki akan di jadikan seorang suami.setelah itu,banyak yang mengikuti sayrmbara tersebut,meskipun telah banyak yang mengikuti,,namun tak seorang pun sanggup  mengobati  wabah penyakit tanaman itu dan warga semakin menderita dengan keadaan tersebut. Kemudian ,Ki Gendeng Babakan bersemedi memohon kepada yang Maha Kuasa  agar di beri petunjuk untuk mengobati wabah penyakit yang menyengsarakan warganya  itu,ia mendapat wangsit  bahwa tak lama lagi akan dating seorang lelaki sakti mandraguna  yang dapat mengobatinya.Ki gendeng Babakan menunggudengan harap-harap cemas apakah wangsit itu akan menjadi kenyataan .Pada suatu hari menjelang sore, datanglah seorang pengembara  yang berhenti hendak mengambil air wudhu untuk menjalan kan salat ashar.ia membuka jubah dan sorbannya,lalu diletakkan pada sebuah pohon cempaka  yang sudah mati kering kerontang.setelah menunaikan salat ashar,ia berdoa kepada allah.tidak lama kemudian pohon cempaka bekas  tempat menanggalkan sorban dan jubah tersebut berangsur –angsur tumbh m,enghijau kembali.

TERKESIMA
Putrid Ki Gedeng Babakan,,,,Nyai Mas Ratna Babakan yang menyaksikan kejadian tersebut terkesima,lalu segera menghampiri dan menghaturkan sembah sujud kepada sang pengembara,serta memohon agar dapat mengobati wabah penyakit yang melanda daerahnya.Sang pengembara itu taklain adalah Sunan Gunung jati  dan dengan izin Allah wabah penyakit musnah,seluruh tanaman dan pepohonan  hidup kembali dan warga setempat hidup makmur.sesuai janji yang di sayembarakan ,,putri  semata wayangnya dinikahkan dengan Sunan Gunung Jati.setelah menikah,Nyai Mas Ratna Babadan di boyong  Sunan Gunung Jati ke gunung sembung ,namun pernikahan tersebut tidak dikarunia putra.Adapun saat ini wilayah Babadan itu sendiri meliputi Cangkring,sawit ( Sekarang termasuk wilayah kecamatan weru ) serta karang dawa ( sekarang berada di wilayah Desa Mayung ) Untuk mengabadikan Nyai  Mas Ratna Babadan  yang cantik jelita itu,pedukuhan tersebut di beri nama desa babadan,yang meruoakan pemekaran dari desa mayung pada tahun 1985

Tags:

0 komentar

Poskan Komentar